Sabtu, 23 April 2011

diari dahan harapan(NUR SHARINA)

Nak kugapai indah bintang di langit terang
Nak kusimpan jadi penyuluh hidupku kelam
Nanti terang segala yang kelam pasti terueai segala yang kusut

Untuk aku menjadi dewasa
Utuhnya benteng hidup telah aku dirikan
Upayaku tidak membatasi keringatku

Renangi lautan luas bukan lagi sukar bagiku
Rasai kepahitan, kepayahan bagaikan sebati untuk aku kalamkan dalam diari hidupku
Rasanya kini, resah gelisah bukan lagi temanku, bukan lagi bicaraku

Seandainya semalam adalah masa silamku masa kelamku
Sedia aku tadahi esok mendatang penuh harapan
Sampai satu saat segalanya terhenti,,kosong,,kaku,,

Hari ini aku dengan nafas baru, jiwa baru
Hati ini telah dibina seteguh dermaga, tiada luluh mahupun digegar guruh
Hancur luluh sekalipun jasad ini memegang kukuh dahan kekuatan

Apakah tersungkur jua harapanku??tidak..tidak sekali,,harapanku utuh

Ranjau dan duri kehidupan akan kugubah menjadi debunga harapan
Rona rona perjalanan akan aku lumatkan menajdi abu
Rantai yang membelenggu jiwa akan kuleraikan simpulannya, kulepaskan ikatannya

Inilah teguhnya harapan dahan hidupku
Inilah satunya pohon aku bertahan
Inilah pohon harapan, pohon kekuatan,pohon kejayaan

Nanti satu saat andai gugur daun dahan kukuh menyelimuti bumi
Namun hakikat perjuangan masih dipersada impian
Nokhtah harapan, titik perjuangan tiada akan selesai, tiada penghujungnya

Aku bernafas didada realit, bukan lagi fantasi,jauh sekali mimpi
Agar aku bisa fahami,hidup ini tiada hakiki
Akan aku gagahi,akan aku hargai kerana hidup hanya sekali,