Isnin, 26 Ogos 2013

suami-badai

mata terpejam hati bertanya kerap kali
adakah kau masih segar dihati
atau jauh kutinggalkan ketika mencari
kadang aku curiga dengan kiasan hati sendiri
kadang aku terasa berlari tapi diikat kaki
akulah insan yang kau gelar isteri
tapi akulah insan yang saban hari kau lukai

aku mencari aku tercari cari aku cari
dimana aku letakkan kau di ruang sanubari
setelah cintaku kau nodai
setelah susah payah tegar kehidupan kita kau dustai
setelah kau biarkan murahan berbaring didada yang layaknya hanya aku menghuni
setelah kau lafaz cinta nafsu dan kau lupa cinta yang kau janji abadi
apakah terpadam di kotak ingatanmu saat kau letak telapak tangan di ubun wanita ini
dan akulah yang menjadi isteri

kini aku karam dalam lautan cinta yang ditenggelami benci
aku lemas dalam kesakitan yang terasa lali
berulang kali berkali kali
akulah jiwa yang tertewas dalam kemaafan yang terpaksa diberi
akulah tubuh yang terasa cemar bila kau kembali
saban hari aku minta dipadamkan ingatan keji
saban hari rasa benci bergelora berkali kali

maafkan aku untuk rasa ini
aku ingin sekali pergi tapi langkahku telah kau kunci
jiwaku terjerut sakit dirantai digelangi
kemaafaan itu ada disudut sanubari
sayangnya segala memori cinta telah kau padamkan sendiri
jangan kau tanyakan aku apa yang masih berbaki
kerana jawabnya nanti
pasti kau terlukai
aku keliru antara kebebasan dari hati yang mati
atau kemaafan yang membakar diri
maafkan aku wahai suami
aku tenggelam jauh kedalam badai yang kau ciptakan sendiri...