Selasa, 23 Disember 2014

Miskin

Baju sehelai
Esok pakai
Ulang lagi
Lusuh nampak hati
Si miskin tuli
Pada hinaan duniawi

Bunuh kau habis habis

tetak
Biar retak
Kelar
Biar calar
Hiris
Sehalus bilis
Lumat
Demi dendam kesumat

Mati kau 
Bayar dendam bertahun

Kudrat kakak

Dari rumah sewa sekecil tandas luar rumah
Sebulan seguni kakak beli tanah
Lima tahun kumpul tanah dalam payah
Terkumpul 60 guni tanah
Kakak hilang 60 seri wajah

Dari rumah sekecil tandas di luar rumah
Kakak kumpul tanah
Bikin rumah untuk mama dan ayah
Habis kudratnya sendiri memerah
Terbina rumah buat mama dan ayah
Tersergam indah
Dua tingkat mewah
Sedang di setinggan kakak berumah
Kakak sinonim dengan tabah

Isnin, 22 Disember 2014

Orang kita

Orang kita suka berkias
Isi satu, ayat panjang berbelas
Orang kita santun berkias
Sampai cakap jadi berpulas pulas
Orang kita cakap manis
Suara halus mulus
Tapi dalam sinis
Orang kita belum tahu jadi telus tulus

Memang tak boleh

Hari ini aku tulis nota dari hati
"Bila aku mati nanti
Kau ambil perakam atas almari
Tanamkam dalam kubur aku nanti"

Esok aku gantung diri
Perakam merakam atas almari
Bila kau balik nanti
Biar terakam kau punya aksi
Ketawa atau meratapi
Kasih atau benci

Dalam kubur tu nanti
Aku mainkan dan tengok seorang diri
Biar aku tau kau punya hati
Dari dulu aku keliru sendiri
Kau kasih atau benci

Kalaulah boleh
Tapi memang tak boleh
Tunggu saja dari Allah jawapan akan peroleh

Susu apa kau minum

Teringin nak tanya kau teruk teruk
Susu apa kau minum agak agak
Mulut kau cukup busuk

Masa kecil aku minum susu ibu kandung
Takkan kau minum susu anjing
Itu pasal kau suka menyalak
Biadap sampai hati aku senak
Susu apa kau minum sampai jadi biawak?
Persis setan layak ditimpa balak!

Kerja ke buat kerja?

"Abang pergi kerja sayang
Cari duit untuk sayang"

Hai kenapa malam bukan siang?
Kerja bila semua orang dah pulang?
Cari rezeki waktu keluar jembalang?

Ada setan jawab di belakang
"Dia pergi mencurang
Cari perempuan jalang"

Melayu malu ke mahu

Orang melayu
Macam pohon semalu
Malu malu gitu
Kerja halal malu
Maksiat mahu

Orang melayu
Selalu terlajak perahu
Nikah kemudian kahwin dulu
tuding jari "kamu,kamu"
Habuan mulut semua palsu

Orang melayu
Merempat tepi tepi jalan tu selalu!

Suami dayus

Muka kau kusut terjemah merah
Hidup dengan aku kau menyampah
Merangkak kau keluar rumah
Wahh muka kau nampak cerah
Aku pula sang biru
Sentiasa tenang tapi terkedu
Ketawa berdekak tapi aku pilu
Bodoh,biar kau pergi tapi rindu
Aku tunggu dalam sayu
Aku nangis kau drama tak tahu

3 tahun berturut turut

Ulangtahunku yang lepas
Kau kirim hampas
Dari jijik laku yang jauh terbabas
Maaf..hatiku jatuh terhempas
Tak ada yang indah untuk ku ulas

Ganggu

Maaf mengganggu
Bukan menunggu
Cuma terkenang masa lalu
Bukannya rindu
Apalagi mahukan seperti dulu
Maaf aku ganggu kamu
Aku pun tak mahu

Jumaat, 19 Disember 2014

Terima kasih

Terima kasih
Hari ini kau bagi aku wang
Bagi aku jumpa kawan
Pusing sana sini jalan jalan
Bila bosan berhenti makan
Jumpa dari pagi sampai malam
Beri aku masa untuk diluang
Terima kasih abang

Isnin, 15 Disember 2014

Coretan rindu

malam ini begitu kusut bagiku
sedang rinduku padamu kian punah berdarah
terasa lemah kalbuku menahan getar rinduku ini
mengapa terlalu berat cinta ini
hingga tak terpikul dek jasadku yang longlai ini
mengapa begitu utuh rindu ini
hingga menghempap jiwaku
lantas,dalam keterdesakan rindu padamu
sungai air mataku kian gelora
membuak dalam dakapan syahdu
apa dibenakku??kosong..
yang nyata,wajahmu kain menyeru jiwaku
dalam kepiluan rindu yang mendsesak ini
aku hanya mampu menatap ruangan wajahmu yang tidak nyata
aku hanya bisa mencium harum yang kau tinggalkan padaku
walau ia semakin pudar
aku hanya bisa mencoretkan rindu ini
pada helaian kertas yang kosong
dan aku hnaya mamapu menangis
lantas menunggu malam datang lagi
membasahi malam dengan airmata
airmata rindu padamu!!

Nur iman Danisha balqish

Aku takut kalau esok atau lusa
Aku dijemput malaikat ke sana
Siapa pula tempat kau bermanja
Kemana pula kau luah rasa

Aku tak dapat bayangkan
Kalau nanti kau yang pergi
Kemana aku nak curah rasa duka
Pada siapa aku nak minta sesuci doa
Kerana kau lah segala gala
Harta yang aku punya
Wajah yang aku cinta
Hanya kau,Danisha..

Istana pasir

Kau kata mahu bina istana
Indah di tepian pantai
Bersungguh kau cerita
Berpeluh kau bina
Kau ukir nama kita

Kau tak fikir gelora datang kaut semua?
Kau tak kisah kerja kau sia sia?
Kau tak kisah buang masa?
Yang datang bukan gelora
badai  rupa rupanya

Kau kata tak apa
Kau akan bina lagi
Aku tak mahu
Sebab ianya akan tetap sama
Bina dan runtuh
Sebab olahannya takkan pernah kukuh
Apalagi ditepian badai.

Kau cuma bina untuk sementara
Kau hanya tabur mimpi belaka

Cuma terkenang

Ku palingkan wajah duka
Sorok airmata
Biar angin lalu mengeringkannya

"Ya..saya.."
wajah ceria yg ku hulur
Bila kau panggil aku
Dalam senyum yg kau takkan curiga
Kau takkan kesan air mata

Kubisikkan pada angin
"Diam diam saja,jangan biar dia tahu"

Aku cuma terkenang

Tak mahu kau tahu

Ku kutip helaian rambut yang gugur
Penuh sarat di bantal dan tilam
Berterbangan di lantai
Berserabut di sisir
Dan makin tiada di kepala
Entah bila aku akan dipanggil
Esok atau lusa

Selasa, 9 Disember 2014

Perubahan

Air laut makin surut
Harmoni angin makin susut
Musim kasih jua telah luput
Nyiur melambai di tepian juga reput
Gelora benci kian menjemput
Segalanya menjadi kalut
Semuanya kian teragut
Dan luka hati  terhembus di mulut
Damai laut menjadi ombak kasih yang terugut
Akhirnya air jernih kotor menjadi selut

Jadi syaitan

Dulu seminggu sekali basuh telekung
quran sentiasa ada dalam beg sandang
Dulu berbaju panjang
Kaki litup berstoking

Sekarang telekung bersawang
Tersidai tersadai tak dipegang
Quran entah kemana hilang
Tudung panjang dah jadi selendang
Malu nak pakai yang panjang bila tak sembahyang
Quran pun dah tak pegang
Sesat dan hilang
Pergi tak pulang
Ikut arus melintang
Terkejarkan bayang bayang
Walau tahu itu sebenarnya jembalang!

7 pagi 7 malam

Jam 7 pagi dari tiga tinggal seorang
Memang sepi berulang ulang
Tunggu semua pulang
Jam 7 malam dari seorang jadi tiga
Sama saja sepi tak ubah seperti seorang saja..
Lebih baik tiada

Isnin, 8 Disember 2014

Aku penipu besar

Aku andaikan kau tak pernah wujud
Aku kata pada hati kau cuma mimpi
Kau bukan realiti
Kau datang kau pergi
Aku andaikan kau angin lalu

Dan jelas aku sedang berbohong
Aku hipokrit dengah hati sendiri
Kerana kau aku jadi pembohong besar
Menipu hati dan fikiran sendiri
Sedang airmata tak pernah henti
Aku sedang menipu diri sendiri

16 jam yang sepi

16 jam kau tunggu
Aku lihat dari luar
16 jam kau korban
Sebab esok yang terakhir
16 jam kau buang
Hanya ingin dekat
16 jam airmata tak henti

16 jam terakhir
kau pandang aku sepi
16 jam terakhir
Aku tahan airmata di tepi kali
16 jam terakhir
Kita pergi
Tak pandang pandang lagi
Kerana kita telah berjanji
Pilih jalan ini...

Sudut terakhir

Di tepi tasik
Melunjur kaki
Meneropong teratai
Bicara tentang kita
Itulah kali terakhir melihat kamu
kali terakhir bicara tentang rindu
Sudut mata memandang tepat ke hati
Kerana kita tahu..itu yang terakhir..

Khamis, 4 Disember 2014

Sekali lagi

Sekali lagi
Kau pasti menyesal.
Sekali lagi
Kau pasti meratap
Sekali saja lagi kau buat
Tak ada maaf
Selamat tinggal

Sabtu, 22 November 2014

Kau fikir apa?

Aku paling benci orang yang suka salahkan orang
Kau ingat kau paling gemilang
Dan semua orang macam jembalang?

Jumaat, 21 November 2014

Buaya dan biawak

Awak
Saya
Berawak saya
Saya buaya
Awak biawak
Bercinta dalam laknat Tuhan

Masa kau tinggal aku di belakang

Tadi
Kau bawa satu kereta
Aku bawa satu yang aku punya
Menuju destinasi kita
Aku tak tahu jalan mana
Kau kata ikut kau saja
Aku angguk dan kata
"Jangan laju laju nanti aku hilang jejak tak nampak di mata"

Kau kata kau takkan laju
Kau takkan tinggal aku

Pelan pelan saja
Di jalan raya besar penuh kereta
Aku takut tak terkata

Aku cuma ikut di belakang
Kau makin menghilang
Sampai tak nampak bayang
Aku kejar kau dengan kereta bagai nak melayang
Jantung aku bagai nak terbang

Tidak apa..sendirian aku cari jalan
pulang
Sendirian aku cari simpang
Makin lama makin tak goyang

Sampai juga ke destinasi
Kau dah sampai dulu yang pasti

Kau kata kau tak perasan aku hilang di belakang
Aku kata terima kasih sebab masa kau tinggal aku tadi petang
Aku belajar jadi matang
Aku redah jalan melintang
Aku belajar bertenang
Dan tanpa kau pun aku boleh pulang
Siap dengan terjumpa jalan yang kurang panjang

Kau tak tahu
Masa kau tinggal aku
Aku belajar macam macam perkara
Lebih dari apa yang kau sangka
Sekarang aku bukan sesat di jalan raya
Tapi dengan ilmu penuh di dada..

Sabtu, 15 November 2014

Tidur saja

Kau suka tidur
Tidur berdengkur
Seharian tidur
Doalah moga cepat ke kubur
Lama lagi kau boleh tidur

Temujanji kita

hari ini hari minggu kita
Bersandar di sofa dua
Lampu tutupkan semua
Pegang tangan berdua
Aku sandar di dada
Tv di depan kita
Tengok wayang di rumah saja
Macam ini lebih selesa
Biarkan kita lena di sini saja
Harap esok ada lagi kesempatan kita

Kalaulah mampu

Aku mimpi
Kalau nanti semua puisi hati
dikumpul dalam sebuah buku puisi
Boleh aku kata nanti
"Apa rasaku semua di dalam ini"
Orang lain baca singkap tirai hati
Aku puas dan berbesar hati

Kawan

Kawan
Sebenarnya aku rindu kau
Rindu nak sengetkan mulut depan kau
Besarkan hidung jelirkan lidah depan kau
dan kau tanya
"Kau dah kenapa"
Lepas tu kita ketawa

Aku rindu nak merajuk
Rindu nak jalan pimpin tangan
Rindu semua

Kamar mandi

Bilik kecil
Kamar mandi
Bukan sekadar air hujan
Tapi penuh air mata

Tutup pintu
Buka paip kuat kuat
Nangis perlahan lahan
Biar air mata bercampur air hujan
Jatuh bersama terus ke loji
Tak siapa yang nampak
Tak mungkin orang tahu

Keluar kamar mandi
Senyum dan kata pada mereka yang lihat
"Sejuknya air hari ini"

Esok nangis lagi
Dalam kamar mandi
Penuh rahsia sembunyi

Gadis malang


Si gadis berambut ikal panjang
Lerainya sampai kepinggang
Bukan sekali bukan jarang
Tapi tak pernah di belai sayang
Hidup hanya mengejar bayang bayang
hatinya tak pernah pulang
Jiwanya telah hilang

Si gadis berambut ikal panjang
Cantik..tapi malang
Hidupnya tak di sayang orang
Cintanya tak pernah menang

Jumaat, 14 November 2014

Tidur dulu

Tidur dulu kekasih hati
Esok jumpa lagi
kemas tilam Singkap tirai
Seperti semalam yang renyai

Tidur dulu kekasih hati
Kalau esok aku tiada di bahu atau disisi
Cari aku di sudut dapur atau dikamar mandi

Tidur dulu kekasih hati
Andai esok aku tiada atau mati
Andai esok aku tak lagi di sisi
Tanamkan aku di dalam hati
Abadikan bayangku di setiap sudut rumah ini

Tidur dulu kekasih hati
Moga esok aku belum mati
Moga esok kita jumpa lagi

Aku punya

Ini kertas aku
Pen ini milik aku
Kata kata ini dari hati aku
Cerita ini dari rasa aku

Aku tak pernah tulis nama siapa siapa
Aku bukan cerita pasal kau,dia atau mereka
Aku tulis apa aku suka
Semua ni aku yang punya
Kalau kau suka boleh baca dan tumpang rasa
Kalau sakit hati tutup saja
Anggap puisi ini tiada

Belum tiba lagi

Maafkanku
Segalanya masih segar dan baru
Aku belum mahu mendengar nama nama itu
Hinaan mereka masih tersandar di bahu
Lakonan itu masih diulang tayang di mataku
Sengketa dulu masih jinak di minda celaru
Aku masih ingat selalu
Maafkan aku
Aku belum ingin bertemu

Santau

Kau mungkin lupa
Suara lembut memisahkan kita
Membunuh kejam dengan limau dan jarum saja
Patah  temulang menempias puaka
Ketar tubuh menahan seksa
Akulah yang menanggung derita

Suara itu tak pernah putus asa
Makin gagal makin cuba
Hasad dan jahil meneroka tiap kepala
Airmata dan kata cuma sketsa dan percuma
Waima tak pernah kasihan melihat aku seksa

Kau mungkin lupa waktu aku berusaha sekuat tenaga
Kau mungkin lupa waktu aku terlantar derita
Kau mungkin lupa waktu kita sengketa
Kau mungkin lupa pada segala hina
Kau mungkin lupa tika dicabul hak kita
Kau mungkin lupa kerana aku buat bersahaja
Padahal aku sepuluh tahun lagi belum bersedia ke sana!

Khamis, 13 November 2014

Dendam terbaik

Terima kasih pada rumah rumah tersergam indah
Pada kereta kereta mewah di jalanan
Kalian ajar kan aku dendam terbaik

Kau neraka

memimpin tangan ke neraka
Senyum dalam ghairah celaka
Matanya belum buta
Telinganya masih peka
Tapi begitulah caranya membela
Tanggungjawab yang dijadikan dosa

Ahad, 9 November 2014

Penulis

Aku hanya penulis
Membunuh di atas kertas
Dari dendam yang tak pernah bebas
Dari cerita yang lepas
Dari jiwa yang selalu tewas

Aku hanya merakam cerita
Kalamnya hati
Dakwatnya airmata dari suka atau duka
Aku tak impikan royalti
Aku cuma ingin kau baca
Aku tak perlu populariti
Cuma ingin kau rasa

Sampaikan malam ini juga

Tuhan
Sampaikan rasa yang terdesak ini
Kirimkan dia dengan sejuk airmataku tika dingin malam memeluknya
Detikkan hatinya padaku bila matanya memandang bulan suram
Kerana dulu
Dia tahu bulan suram itulah aku
dingin malam adalah airmataku
Sampaikan
Sampaikan
Sampaikan

Rindu

Sebenarnya aku rindu kamu
Dahaga yang dulu dulu
Moga tuhan sampaikan rasa itu
Terus sampai ke jantung kamu

Ahad, 12 Oktober 2014

tak perlu tanya tanya

tak perlu tanya lagi
tak perlu nangis lagi
buang masa fikir tak henti
semua jelas dikhianati
tunggu saja karma kau nanti

biasa saja

di balik senyum ada kanser menular mendidihkan darahku
di balik ketawa ada virus menggigit jantungku jadi hancur
yang aku tunjuk cuma senyum dan ketawa
kau tak tahu aku tahu
kau berdansa sorok tangan dengan kaki ligat
kau tak tahu aku tahu
kau nyanyi petik jari dengan tangan terketar ketar

kali ini aku lain

kali ini aku diam
lebih kepada menjadi bisu
kali ini aku tak ingin lihat
lebih kepada menjadi buta
kali ini aku tak perlu dengar
lebih perlu menjadi pekak
kerana kali ini aku biar kau lakonkan watak
dan aku penonton bisu buta dan pekak..
kasihan aku
atau kasihan kau

tak perlu kata apa
tunggu masa senyum saja
dan pergi selamanya

pembunuh bersiri

sekali lagi kau hunus pisau
kau robek di perut
kau lumatkan hati
kau cincang keji jantung
kau carik carikkan paru paru
isi perut ternganga kau lempar
kaulah pembunuh kejam
yang punya siri 1,2,3,4,5,6,7,8,9 dan sekali lagi
kau paksa aku jadi manusia tanpa hati perut
tanpa denyut jantung seperti manusia lain

semua itu aku

akulah kerusi
akulah yang tak termiliki
akulah gusar
akulah yang lari
akulah yang ada kesan luka
akulah selimut
akulah pintu
akulah yang takut
akulah yang tak minta apa
akulah sampah
semua puisi itu bersatu menjadi aku

aku semakin tahu

tuhan lindungi aku
dari kejam perasaan
yang kian hampir membunuhku lagi

tuhan jagakan aku
dari jahil lidah
yang semakin lali memperbodohkan aku

tuhan
jagakan hatiku
dari beku airmata
dari panas mendidih darah

Khamis, 2 Oktober 2014

Maaf

Angin datang berbisik di telinga
Bila saja teringat semua
Airmata menitis merana
Sumpah seranah kau menyucuk di rongga
Buatkan luka lama ternganga

Maaf..maaf..maaf..
Itu pun sukar kau lafaz

Sakit..sakit..sakit..
Kau ulang ulang buat jadi bingit

Kata

Kata yang kau hunus
Bukanlah angin lalu yang terhembus
Kata yang kau lempar
Rasa yang tertampar
Kata kau, kata durjana
Tiada dalam istilah bahasa

Manusia

Manusia bebas berkata kata
Manusia ada minda
Manusia ada mata
Manusia ada telinga
Manusia cukup deria
Tapi sumpah seranah yang disapa

Manusia ada jiwa
Manusia ada rasa
Tapi tabiat berbaur neraka

Rupanya aku telah tiada#ilham dari mimpi

Malam yang lepas
Aku dihentak mimpi yang buas
Sakit segala tubuh menjadi kebas
Kau dan aku berenang tak bebas
Kemelut di lautan selut yang ganas

Mulanya kita dikejar bayangan jahat
Kau pimpin aku dalam langkah yang sarat
Kau gendong walau terasa berat
Kita lari dan terus lari walau sakit melarat
Lalu jatuh di lautan selut yang disangka darat

"Abang,aku tak mampu bernafas"
"Abang aku lemas"

Kau pujuk aku dalam nafas yang tak jelas

"Sabarlah sayang kita pasti akan bebas"

Kau rangkul aku dengan sebelah tanganmu
Sebelah lagi cuba melawan
Lumpur yang pekat dalam
Walau sukar kita tak tenggelam

Alhamdulillah akhirnya terlepas
Dari bayang bayang yang bersifat ganas
Dari lautan selut yang buas

Aku dengar nafasmu dengan jelas
Aku gembira kita telah bebas
Kita tak lagi berhempas pulas

Tapi,setelah itu semua
Kulihat matamu berkaca
Walau berakhir segala derita

Rupanya aku telah tiada
Aku telah mati dalam perjuangan kita
Hanya melihat kau dari alam yang tak nyata
Aku mendengarmu dari tulus doa
Aku bahagia atau derita
Itu bukan lagi masalah kita
Kerana aku telah jauh di sana
Dan kau bersama permata kita
Juga berganti cinta
Abang,aku sayang kau selamanya

Aku tak minta apa

Kutitpkan lagu tiada irama buat jiwa
Bernyanyi syahdu getarrnya  terasa
Alunan yang aku sendiri rakam didada
Lagunya sepi,,iramanya rindu..ianya atas nama cinta
Hidupku hanya merakam cerita kita…
Mengukir setiap derita dan luka..
Tangis dan tawa..
aku perlu kau tahu yang aku cinta
sedalam mana derita di dada
lebih dalam lagi rasa cinta
aku perlu kau tahu yang aku rela
biar dulu kau kirim luka
biar dulu pernah kau hunus pisau merobek dada
aku tewas dan jiwaku mati merana
aku tetap kasih,,aku tetap cinta
terlalu besar cinta yang teranugerah..
aku tak perlu apa
hanya perlu kau fahami dan rasa
aku tak mahu apa
hanya pinta kau setia
aku tak minta apa
hanya tak mahu rasa kecewa..
mafkan aku kerana terlalu cinta
dan rasa ini abadi sampai hujung nyawa
izinkan rasa ini kubawa bersama
bila aku tiada

alhamdulillah

alhamdulillah hari ini tugu negara masih berdiri megah
rakyat malaysia masih mewah
kita masih kaya dengan juadah
anak ana masih ke sekolah
masih sempat kita mengucap syahadah
ALHAMDULILLAH

kalau esok tugu negara di pecah pecah
rakyat pula merempat tidur dalam darah
juadah kita adalah mayat mayat bergelimpabgan di tengah tengah
anak anak kecil belajar selamatka diri di celah celah
ada yang mati mengejut dibedil dari jauh
tanpa sempat mengucap syahadah
MASYAALLAH
bersediakah kita melawan arus datang tidak bertongkah
atau kita masih kosong tanpa bekalan pertahankan maruah?

sampah

dalam bakul kecil di sudut rumah
diikat dicampak lagu ke bakul besar depan rumah
diambil pemungut sampah dicampak lagi ke pelupusan daerah
tercampak diantara sampah sampah
busuk,kotor,jijik hina penuh serkah

sebenarnya,ia dari sesuatu yang elok telah habis diguna
atau jemu dipandang mata
saki baki yang tersisa
mungkin juga sudah berganti baru kerana ia barang lama

maka ia jadi sampah
namanya sampah
dicampak,dicampak lagi dan dicampak sampai lupus
SAMPAH

takut

aku takut
bila esok aku bangun ada senapang di kepala
bila esok aku celik lihat semua rumah hancur binasa
takut
kalau tanah ini digugat sampai tercela
maruah negaraku diinjak tak lagi terbela

seperti terdengar tangisan bayi
raungan wanita suci
takbir para suami
kesakitan para pertiwi
dan takutku semakin menjadi jadi

aku takut kalau malam ini aku tidur dalam lena
esok aku bangun malaysiaku dibedil seperti gaza
seperti mana nasib mereka
malam itu dalam aman sejahtera
esoknya dibedil tak sangka sangka
tanpa terlintas esoknya derita
sampai kini tak henti menatap darah sengsara

aku takut malaysiaku hilang kemerdekaan
tinggal dalam lautan darah dan mayat mayat bergelimpangan

aku takut
moga kita semua takut
dengan takut kita waspada
dengan takut kita tidak leka
dengan takut kita buka mata
agar kekal merdeka
tidak dijajah minda
tidak ditakhluk jiwa
tidak terjual negara kita

pintu

buka, tutup
buka,tutup

buka bila cantik
tunjuk segala yang teratur dalam bilik
tutup bila buruk
melindungi yang kotor dan serabut
kasihan menjadi pintu kepada bilik

buka,tutup,buka,tutup
dihempas hempas
tugasnya tunjukkan isi yang cantik
tutupkan dalaman yang tak baik
sayang dan setianya pintu kepada bilik
berdiri di depan tanggung segala

maafkan bonda

anak
kasihan kau tidur dalam rahim derita
sembilan bulan kau makan sisa sisa seksa
kau dengar cerita duka
hingga kau lahir ke dunia...

anak..
kau lahir bersama ketuban airmata
dikucup yang pertama dari bonda yang sengsara
ciuman yang penuh makna
kerana bonda tahu,kau mengerti ombak rasa
dan kau saksi segala ceritera luka bonda

maafkan bonda meletakkan kau dalam rahim derita
melahirkan kau dalam airmata
membesarkan kau dalam cerita duka
mengajarkan kau erti luka
kerana itulah hidup bonda
yang kini kita perjuangkan bersama




selimut

selimut memeluk tubuh
melindungi sejuk malam

selimut menutup kaki
menahan dari angin bisa

selimut takut
sembunyi gentar

selimut jiwa
ubatkan hati

selimutkan jahil
terpampang mulia
tertutup munafik

kesan luka-airmata

kesan
seratus tahun akan tetap terkesan
dan pasti meninggalkan kesan
luka
begitulah jiwa yang terbebat luka
yg tak nampak di cerah mata
hanya bersuluh di mata jiwa
airmata
hanya kering bila dingin malam
menutupi dalam sarat kelam
menyihirkan hati pada kesan luka yang takkan pernah padam!


Isnin, 29 September 2014

Kata kau,kata aku

Menyampah
Bawa susah
Dasar payah
Tak payah mencelah
Telinga aku dah bernanah
Itu kata kau lah

Maafkanlah
Lupakanlah
Biarkanlah
Sayangilah
Itu kata aku lah

Lari

Pergi
Lari
Jangan kembali
Jangan dinanti
Biar ia mati
Bungkus hati
Larikan sunyi
Kuatkan diri
Bawa pergi
Semuanya tanda benci
Kasih dah tuli

Tewas

Dlm tewas kau tinggal aku
Tak pernah kau tunggu
Bukan baru baru
Tapi dari dulu
Kau biar aku terbaring dungu!

Khamis, 27 Mac 2014

Kehilangan-Mh 370

Umpama ratusan daun gugur dari pohon kehijauan
dihembus angin duka tak siapa fahami
gugur jauh dari pandangan..
hilang..terbang ghaib tak kelihatan

seperti itulah kalian mendarat tanpa landasan,
menghilang tanpa kesan
limpahan airmata dari jiwa yang cinta, dari hati yang penuh kasih
anak, isteri, keluarga menanti pasti penuh harapan
namun kalian di sana masih diam kebisuan

hari berganti hari, masa bersilih ganti,
seluruh pelusuk kalian kami cari
mungkinkah tergantung di awangan, di gunung yang penuh hutan,
di curam yang dalam atau di laut yang tak terkesan

meski kami insan yang tak punya ikatan darah, kami tetap mengerti..
kerana kami lah warga yang diikat satu jiwanya
Perdana Menteri kita gusar membungkam di wajah
mengharap esok ada sinar di balik sendu
MAS pula menggalas sejuta beban tohmah
Dan usahlah mereka dituding jari sepertinya kita menolak takdir Ilahi

Tuhanku..Engkaulah berkuasa di langit dan di bumi
bahkan di lautan yang tak bertepi
Perlihatkanlah setiap yang terlindung,
jawapan dari segala pertanyaan
Andai terapung di atas maka kau turunkanlah
Andai tenggelam di dasar laut maka kau timbulkanlah
Tuhan,,andai ada keajaiban buat mereka, kau peliharalah dan bawalah mereka pulang
moga mata yang hiba kembali tersenyum dalam dakapan

“kelip-kelip disangka api
Kalau api mana unggasnya
Hilang ghaib disangka mati
Kalau mati mana kuburnya”

Kuburnya ada pada jiwa jiwa yang redha dan rela..
Pada hati yang cekal di balik tangis duka…