Sabtu, 22 November 2014

Kau fikir apa?

Aku paling benci orang yang suka salahkan orang
Kau ingat kau paling gemilang
Dan semua orang macam jembalang?

Jumaat, 21 November 2014

Buaya dan biawak

Awak
Saya
Berawak saya
Saya buaya
Awak biawak
Bercinta dalam laknat Tuhan

Masa kau tinggal aku di belakang

Tadi
Kau bawa satu kereta
Aku bawa satu yang aku punya
Menuju destinasi kita
Aku tak tahu jalan mana
Kau kata ikut kau saja
Aku angguk dan kata
"Jangan laju laju nanti aku hilang jejak tak nampak di mata"

Kau kata kau takkan laju
Kau takkan tinggal aku

Pelan pelan saja
Di jalan raya besar penuh kereta
Aku takut tak terkata

Aku cuma ikut di belakang
Kau makin menghilang
Sampai tak nampak bayang
Aku kejar kau dengan kereta bagai nak melayang
Jantung aku bagai nak terbang

Tidak apa..sendirian aku cari jalan
pulang
Sendirian aku cari simpang
Makin lama makin tak goyang

Sampai juga ke destinasi
Kau dah sampai dulu yang pasti

Kau kata kau tak perasan aku hilang di belakang
Aku kata terima kasih sebab masa kau tinggal aku tadi petang
Aku belajar jadi matang
Aku redah jalan melintang
Aku belajar bertenang
Dan tanpa kau pun aku boleh pulang
Siap dengan terjumpa jalan yang kurang panjang

Kau tak tahu
Masa kau tinggal aku
Aku belajar macam macam perkara
Lebih dari apa yang kau sangka
Sekarang aku bukan sesat di jalan raya
Tapi dengan ilmu penuh di dada..

Sabtu, 15 November 2014

Tidur saja

Kau suka tidur
Tidur berdengkur
Seharian tidur
Doalah moga cepat ke kubur
Lama lagi kau boleh tidur

Temujanji kita

hari ini hari minggu kita
Bersandar di sofa dua
Lampu tutupkan semua
Pegang tangan berdua
Aku sandar di dada
Tv di depan kita
Tengok wayang di rumah saja
Macam ini lebih selesa
Biarkan kita lena di sini saja
Harap esok ada lagi kesempatan kita

Kalaulah mampu

Aku mimpi
Kalau nanti semua puisi hati
dikumpul dalam sebuah buku puisi
Boleh aku kata nanti
"Apa rasaku semua di dalam ini"
Orang lain baca singkap tirai hati
Aku puas dan berbesar hati

Kawan

Kawan
Sebenarnya aku rindu kau
Rindu nak sengetkan mulut depan kau
Besarkan hidung jelirkan lidah depan kau
dan kau tanya
"Kau dah kenapa"
Lepas tu kita ketawa

Aku rindu nak merajuk
Rindu nak jalan pimpin tangan
Rindu semua

Kamar mandi

Bilik kecil
Kamar mandi
Bukan sekadar air hujan
Tapi penuh air mata

Tutup pintu
Buka paip kuat kuat
Nangis perlahan lahan
Biar air mata bercampur air hujan
Jatuh bersama terus ke loji
Tak siapa yang nampak
Tak mungkin orang tahu

Keluar kamar mandi
Senyum dan kata pada mereka yang lihat
"Sejuknya air hari ini"

Esok nangis lagi
Dalam kamar mandi
Penuh rahsia sembunyi

Gadis malang


Si gadis berambut ikal panjang
Lerainya sampai kepinggang
Bukan sekali bukan jarang
Tapi tak pernah di belai sayang
Hidup hanya mengejar bayang bayang
hatinya tak pernah pulang
Jiwanya telah hilang

Si gadis berambut ikal panjang
Cantik..tapi malang
Hidupnya tak di sayang orang
Cintanya tak pernah menang

Jumaat, 14 November 2014

Tidur dulu

Tidur dulu kekasih hati
Esok jumpa lagi
kemas tilam Singkap tirai
Seperti semalam yang renyai

Tidur dulu kekasih hati
Kalau esok aku tiada di bahu atau disisi
Cari aku di sudut dapur atau dikamar mandi

Tidur dulu kekasih hati
Andai esok aku tiada atau mati
Andai esok aku tak lagi di sisi
Tanamkan aku di dalam hati
Abadikan bayangku di setiap sudut rumah ini

Tidur dulu kekasih hati
Moga esok aku belum mati
Moga esok kita jumpa lagi

Aku punya

Ini kertas aku
Pen ini milik aku
Kata kata ini dari hati aku
Cerita ini dari rasa aku

Aku tak pernah tulis nama siapa siapa
Aku bukan cerita pasal kau,dia atau mereka
Aku tulis apa aku suka
Semua ni aku yang punya
Kalau kau suka boleh baca dan tumpang rasa
Kalau sakit hati tutup saja
Anggap puisi ini tiada

Belum tiba lagi

Maafkanku
Segalanya masih segar dan baru
Aku belum mahu mendengar nama nama itu
Hinaan mereka masih tersandar di bahu
Lakonan itu masih diulang tayang di mataku
Sengketa dulu masih jinak di minda celaru
Aku masih ingat selalu
Maafkan aku
Aku belum ingin bertemu

Santau

Kau mungkin lupa
Suara lembut memisahkan kita
Membunuh kejam dengan limau dan jarum saja
Patah  temulang menempias puaka
Ketar tubuh menahan seksa
Akulah yang menanggung derita

Suara itu tak pernah putus asa
Makin gagal makin cuba
Hasad dan jahil meneroka tiap kepala
Airmata dan kata cuma sketsa dan percuma
Waima tak pernah kasihan melihat aku seksa

Kau mungkin lupa waktu aku berusaha sekuat tenaga
Kau mungkin lupa waktu aku terlantar derita
Kau mungkin lupa waktu kita sengketa
Kau mungkin lupa pada segala hina
Kau mungkin lupa tika dicabul hak kita
Kau mungkin lupa kerana aku buat bersahaja
Padahal aku sepuluh tahun lagi belum bersedia ke sana!

Khamis, 13 November 2014

Dendam terbaik

Terima kasih pada rumah rumah tersergam indah
Pada kereta kereta mewah di jalanan
Kalian ajar kan aku dendam terbaik

Kau neraka

memimpin tangan ke neraka
Senyum dalam ghairah celaka
Matanya belum buta
Telinganya masih peka
Tapi begitulah caranya membela
Tanggungjawab yang dijadikan dosa

Ahad, 9 November 2014

Penulis

Aku hanya penulis
Membunuh di atas kertas
Dari dendam yang tak pernah bebas
Dari cerita yang lepas
Dari jiwa yang selalu tewas

Aku hanya merakam cerita
Kalamnya hati
Dakwatnya airmata dari suka atau duka
Aku tak impikan royalti
Aku cuma ingin kau baca
Aku tak perlu populariti
Cuma ingin kau rasa

Sampaikan malam ini juga

Tuhan
Sampaikan rasa yang terdesak ini
Kirimkan dia dengan sejuk airmataku tika dingin malam memeluknya
Detikkan hatinya padaku bila matanya memandang bulan suram
Kerana dulu
Dia tahu bulan suram itulah aku
dingin malam adalah airmataku
Sampaikan
Sampaikan
Sampaikan

Rindu

Sebenarnya aku rindu kamu
Dahaga yang dulu dulu
Moga tuhan sampaikan rasa itu
Terus sampai ke jantung kamu