Jumaat, 23 Januari 2015

tiada apa apa selain dua permata

aku tak pernah beri kau apa apa
selain cinta
aku tak pernah curah apa apa
selain setia
aku tak pernah hadiahkan kau apa apa
yang paling berharga
cuma permata
aku tak layak digelar apa apa
selain derhaka
maafkan aku kerana terlalu tiada apa apa

kali ini  dan terkahir kali aku masih tak beri apa apa
selain dari yang aku ada
dan juga satu lagi permata
yang 9 bulan aku pelihara
sebagai hadiah yang terakhir kali
dari aku yang tak punya apa apa
dan kunamakannya CINTA

entah esok atau lusa atau bila

tak lama lagi
aku akan lena berbantal tanah
bertilamkan selembut isi tanah
beratapkan juga dari tanah tanah
lena mengiring tak tukar posisi

tak lama lagi
aku akan tinggalkan rumah
ucapkan salam penuh kasih
pada insan yang cintaku mencurah
dan aku tinggalkan kalian puisi

bukan sebagai zikir doa buat aku
cukup sekadar kenang kenangan
kerana aku hidup dalam semua coretanku

aku tak menulis kerana banjir

lama aku tak menulis
sibuk sekat airmata
kiri kanan aku tepis
di kamarku banjir juga
lama aku tak conteng kata puitis
sebab aku sedang lemas bertarung nyawa
rasanya sekarang siapa yang menulis?