Jumaat, 17 Julai 2015

amukan

bulan tidak tahu kalau awan harus menangis malam ini
kalau tidak akan di amuk seluruh alam
diajak segala panah petir menjadi senjata amukan
biarkn awan menangis
jangan ditanya kenapa kalau untuk diperlekehkan
bulan tidak tahu kalau tangisan itu
jisimnya seberat lima tahun ditanggung
ia menangis untuk satu malam itu
tidak tertahan sudah dendamnya
biarkan dia menangis
cuma menangis,bukan membakar api kesumat membalas pawang
jangan ditahan awan menangis
kerana amukannya menggila
biarkan ia reda sendiri
walaupun tanpa bersandar di mana mana
dia bukan apa.cuma mahu menangis dan habis.

Khamis, 16 Julai 2015

aku pembunuh

semalam
kita bersilat kata memanah kelembutan
menakil manis dahulu

dalam tidak sengaja aku bunuh engkau
entah dari mana pisau ada ditangan
aku pacak ke jantung engkau
tembus sampai ke tulang  belakang

aku takut
lalu kucabut pisau itu
bersembur darah ke muka aku
kau tidak bernyawa
terus sunyi pertelingkahan itu
kau senyap tidak kata apa
aku tidak tahu mahu nangis atau ketawa

tapi aku takut
lalu aku takil takil seluruh tubuh engkau
kukerat kerat sekecil yang boleh
tubuh yang menyakiti aku kini hambar terkulai
aku tidak tahu aku sedih atau gembira

kau mati.
aku sorok cebisan kau dalam kotak surat cinta kita
buat kali terakhir aku lihat wajah kau
yang hanya tinggal kepala
aku cium di dahi
tapi kenapa aku menangis??

aku tidak sengaja
kenapa kau paksa aku menjadi pembunuh
dengan sikap kenerakaan itu
aku takut
lalu aku lari kehutan
tingal semua sunyi sepi

aku ketar menangis hingga terlelap
esok aku terjaga
aku lupa kau telah tiada
rupanya aku yang bunuh.

Rabu, 15 Julai 2015

aku harus sanggup

sebenarnya
aku semakin dekat dengan janji
masa bergulung datang menuntut
memaksa menjadi kejam
ia semakin datang..semakin mendesak
aku telah terlanjur membuat janji pada airmata
itu perjanjian berdarah
yang telah diasap limaukan semangatnya

semakin dekat ia..semakin aku tidak sanggup
semakin datang ia..semakin aku takut

aku harus kotakan janji
bila waktunya datang berdiri
aku harus tunaikan janji
walau hati separuh mati

hanya kerana aku sipengabul janji
walaupun cuma janji pada airmata.

aku pawang

mata yang berdusta tidak akan pernah melirikkan benar
bibir yang terpacak kaca janji akan selamanya membusuk bernanah
aku pawang cukup kenal dengan jin seperti itu
matanya merah meleret darah melirik dusta
bibirnya membusuk membasi janji
aku pawang
biar ku hantar jin ini ke pulau kesumat
biar tiada mangsa untuk kau berjanji berdusta
biar kau membusuk di pulau buangan

Khamis, 9 Julai 2015

aku kronik parasthesia 2

bukan sekadar itu saja
gigil tangis malam itu
menceroboh dan membunuh percayaku
duniaku cerah menjadi gelita
gelita yang aku benar benar takut
sejak itu aku menderita 'insomnia'
aku jadi 'achluophobia'
kerana malam yang perkosa janji
kejam sungguh malam itu
meragut seluruh percaya
jadikan siangku malam tanpa henti
jadikan malamku lebih malam dan kelam
aku tiada apa lagi untuk diperkosakan
kerana janji telah habis
kerana setia telah hilang
tiada apa lagi untuk kau ragut
pergilah.


aku kronik parasthesia

sejak malam itu
malam yang aku diperkosa janji
malam dilacurkan kesetiaanku..
sejak itulah
aku tidak kenal riak wajahku
aku hilang deria
senyum tawa tangis derita
semuanya menjadi kronik parasthesia
seluruh tubuhku kronik parasthesia
aku kronik parasthesia

seksanya aku begini
bernyawa tapi tak merasa
hidup tapi kesia siaan
semuanya sejak malam itu
malam aku diperkosa janji
aku jadi kronik parasthesia

Ahad, 5 Julai 2015

sofa

sepatutnya yang sekecil itu
kita berbahagi duduk
menimbang kasih
betimbang rasa
pada aku yang kurang upaya
tapi kau buat seperti angin lalu
aku pun berlalu
tak mahu tunggu
sakit pinggang aku