Khamis, 16 Julai 2015

aku pembunuh

semalam
kita bersilat kata memanah kelembutan
menakil manis dahulu

dalam tidak sengaja aku bunuh engkau
entah dari mana pisau ada ditangan
aku pacak ke jantung engkau
tembus sampai ke tulang  belakang

aku takut
lalu kucabut pisau itu
bersembur darah ke muka aku
kau tidak bernyawa
terus sunyi pertelingkahan itu
kau senyap tidak kata apa
aku tidak tahu mahu nangis atau ketawa

tapi aku takut
lalu aku takil takil seluruh tubuh engkau
kukerat kerat sekecil yang boleh
tubuh yang menyakiti aku kini hambar terkulai
aku tidak tahu aku sedih atau gembira

kau mati.
aku sorok cebisan kau dalam kotak surat cinta kita
buat kali terakhir aku lihat wajah kau
yang hanya tinggal kepala
aku cium di dahi
tapi kenapa aku menangis??

aku tidak sengaja
kenapa kau paksa aku menjadi pembunuh
dengan sikap kenerakaan itu
aku takut
lalu aku lari kehutan
tingal semua sunyi sepi

aku ketar menangis hingga terlelap
esok aku terjaga
aku lupa kau telah tiada
rupanya aku yang bunuh.