Rabu, 5 Ogos 2015

kau

aku angankan kau menemani tiap sunyi sepi aku
yang heningnya memecah dada
aku harapkan kau ada mendengar liku liku derita
yang aku pasti hanya kau mengerti
aku bayangkan kau ada di sini
menjadi sesuatu untuk aku bersandar
aku impikan kau lebih dari mana yang kau tahu

tapi tidak
tidak mungkin
tapi tidak
tidak akan

aku tahu

rindu pada tangan yang digapai tidak sampai
rindu pada ucap bibir yang tak nampak
rindu pada senyum yang terukir disebalik

aku tahu dia ada
memahami tiap derita
merahsiakan setiap pahit
melihat kemana aku bertiup

aku tahu dia ada
meski tidak berbuat apa
selain dari doa

aku tau
dia tau
bila mana
aku rindu

sama saja

semalam
hari ini
dan esok
maka begitulah seterusnya
tewas dan kecundang
ia tak diundang
saban hari sendirinya hilang.

Ahad, 2 Ogos 2015

aku tak mungkin lupa

aku tidak minta apa dari kamu yang aku percaya
cuma
lindungi aku dari ludahan mereka
bertahun sudah aku menempias segala puaka
kau pun tahu aku seksa bagaimana
aku cuma minta kau pertahankan aku
setiap kali kepalaku di pijak2 tanpa maruah
beberapa tahun dulu kita tiada apa
menumpang mengemis di sana
menumpang tidur di sofa
berteduh dengan kosong perut
sebab itulah aku mangsa cerca
kau tidak tahu apa
bila kau pulang aku sorok luka dipijak dikepala
aku balut pecah di dada
aku hulur senyum bahagia
aku tidur dalam airmata
itu yang aku rahsia
yang kau saksikan mata?
yang kau lihat aku sakit seksa?
di mantera pula harapkan aku derita
adakah kau rasa?
semuanya berlalu dalam lima tahun yang berturut turut
dari dulu hingga kini
aku cuma minta kau lindungi aku.
cuma itu.

mereka membenci aku

semenjak dari aku memilih
untuk tinggal bersama lautan indah
sejak dari itu hujan badai tak pernah tamat
bila panas pula ia terik dan sakit
aku dicerca dihina apa yang ada disegenap disekeliling lautan
dipedihkan mentari
dibakar panas
dilambung ombak badai
ditakutkan dengan ribut petir
segalanya menghantui aku
memburu aku meski dalam tidur
satu persatu datang menghalau aku
satu demi satu mengugut aku untuk pergi
selepas satu satu hinaan dan cemuhan
satu satunya pilihan aku ialah bertahan
satu tahun demi satu tahun aku kekal di lautan ini
hingga kini sudah bertahun aku kekal dalam tragedi lautan
dan segenap sekeliling lautan tak pernah henti membenci aku
aku yang memilih
untuk bertenang di lautan indah
yang kelilingnya meludah aku.