Isnin, 11 Januari 2016

pusara hati

kau telah aku pusarakan bertahun yang lalu
ketika tali kasih putus melepas simpul
hari demi hari kujenguk kau di pusara bernyawa
hari demi hari rindu bersarang dalam
keliru

ketika aku pusarakan kau
kau tidak tahu detak jantung ini berpalu sepi
bila rindu datang menjenguk
harus kuingat kau telah pergi

ketika aku menjenguk pusara
bersama mawar berduri
mawarnya kutabur dan durinya kutelan
hanya hitam kelabu yang timbul
berharap kau bangun memeluk aku dalam nafas baru

aku pusarakan kau kerana
kau bukan lagi engkau yang aku tahu
kau masih bernafas tapi dalam hembus hanyir.