Sabtu, 22 Julai 2017

sekadar tulisan biasa utk anakku Danisha

maafkan umi atas kekhilafan umi..
maafkn umi krn umi msh kurg..
maafkn umi andai blm jd yg trbaik bt kakak..
tapi..umi nak kakak tahu yg umi sygkn kakak sepenuh hati umi lbh dr sgl yg umi punya
stiap usaha umi dr dulu smpai skrg hyalah bt kakak..demi kakak..
umi nak jd seorg umi yg dpt kakak banggakan..
umi nak tinggalkn pada  kakak ksh syg yg tak pernah berbelah bagi
umi nak tinggalkn pd kakak smgt dan ketabahan umi
supaya dewasa nanti kakak jd wanita yg tabah dan redha..
kakak..jgn pernah  takut dgn badai..
krn badai itu dari dulu makanan kita..
jgn prnh tkt dgn rebah
krn apa yg umi punya dlm hidup umi bermula dr rebah
dan rebah itu akhirnya membuat kita mnjadi tabah..

kakak..trm ksh mnjd ank umi yg mengerti
yg tau menghargai
yg sentiasa ada mengesat airmata umi
menemani umi dlm badai hidup
kau sikecil yg istimewa .krn kau fahami sesuatu yg sukar..memberi umi berjuta semangat bila umi lemah..

kakak..umi doakn semoga nanti kakak mnjadi insan yg dpt umi banggakan..walau ketika itu mungkin umi tak ada lagi di sisi kakak..walau nanti jasad memisahkan kita..tapi darah dan semangat umi akan sentiasa segar dalam diri kakak..umi akan sentiasa ada....sentiasa ada..

umi syg kakak. ..selama lamanya..

buat anakku tercinta..
Danisha Balqish

kita kelu

suamiku
lewat kebelakangan waktu
musim ombak menderu
memukul menghempas pilu
dan kita sama sama terkelu

aku juga turut tersoal dalam bicara tiada jawab
berapa banyak lagi batas sabar aku yang dituntut?
setelah Patah tulang temulang  aku menempias puaka
Ketar tubuh aku menahan seksa
berteraburan paku,jarum dan buluh yang berjampi maut
sehingga beginilah jadi aku pada ketika ini
kaku tak berguna

suamiku
bertahun dulu kita pernah bersilat dengan pancaroba yang paling derita
kita telan dan hadap walau seksa
dan ketika itu aku masih sanggup

tapi suamiku
kebelakangan ini aku sepertinya tewas
apabila buat kedua kalinya aku gagal berdiri sendiri
apabila segalanya menjadi terbatas
dan semuanya gelap buat aku

suamiku
maafkan aku bilamana wajah aku kusam tak seperti dulu
maafkan aku diwaktu aku gagal menguruskan diri
maafkan aku disaat aku tidak seceria dulu
maafkan aku untuk waktu yang kelam ini
aku tahu ketidak berdayaan ini mengheret kau sama ke alam gelita
dan mahu saja aku telan semua ini sendiri
agar aku tidak melihat wajah kamu yang tersenyum dalam pilu
demi menabahkan isterimu.

suamiku
yakin atau tidak
kamu harus percaya
bahawa segalanya sementara saja
dan selepas ini kamu harus terbang bebas
hiruplah udara segar sedalam dalam
senyumlah seperti yang kau angan..

suamiku
terima kasih sedalam dalam
selamanya aku ingat
waktu kau gendong aku yang berat
waktu kau sikat rambutku yang tersekat
waktu kau rapi aku dalam sepi
dan pada waktu itu mata kita sama sama berkaca
aku nampak walau kau alih pandang.

nur sharina cik ibrahim
18 Julai 2017
-kamar kita-

catatan buat suamiku-shafiq (akan tiba masa itu)

pendakian kita telah belasan tahun kiraannya
masih kita tidak sampai ke puncak tuju
dibawa angin hilang hala
dibasah hujan berteduh pula
tiba masa aku jatuh..gigil..
aku hipotermia
suamiku
ketika langkahku terhenti tidak lagi menjejakmu kerana kesakitanku
ketika aku harus tinggalkan kau dalam destinasi ini
ketika harus kau lepaskan tangan ini
mendaki lah kau seperti yang kita lakar pada angin angan
dan pada setiap laluan yang tidak lagi ada aku di setiap jejak..ingatlah...
jiwa kerikil aku tidak pernah menderhaka pada budimu
kasar bicaraku tidak jemu melahirkan doa buatmu
mata tajamku tidak pernah memanah dendam pada khilafmu
tersasar sikapmu tidak akan pernah aku leret leret kan untuk dituntut kelak

suamiku
seiring pendakianmu yang tanpa aku
carilah jalan jalan yang lurus antara yang sesat
lihatlah ke depan dengan pandangan tulus
tinggalkan segala kesilapan lalu dalam pembetulan yang sahih
sangkakan duri pada setiap derapan dan kau akan lebih waspada
andaikata muncul teman pada pendakian yang hampir puncak nanti
jangan kau uji tulus hatinya dengan manis senyum
jangan kau nilai budi dengan lembut bicara
jangan kau khayal,leka,lupa segala tuju hanya kerana satu senyum
sekali sekala ingatlah pada aku yang mati dalam pendakian kita
setiap masa ingatlah pada segala impian aku untuk anak anak kita
suamiku..daki..dan dakilah
ceka lahl dan jangan goyah
kalau jatuh bangunlah dengan nafas baru
kalau putus jalan,cari dirimu dalam agamamu
demi anak anak kita
dan
demi aku yang telah tiada pada ketika itu.

nukilan dari isterimu yang tenat di pendakian
nur sharina cik ibrahim


Selasa, 21 Februari 2017

diari bonda jelita

dari diari bonda untuk jelita

telah bonda rakamkan sengsara bonda
dari setiap sudut penjuru jiwa
telah bonda catatkan pengembaraan bonda yang penuh luka
dari dahan dahan yang gugur tewas
saat bonda berpayah demi Jelita..

sepertinya bonda tercampak di lautan dalam
segala apa di lautan ini mengkaramkan bonda
tapi,demi Jelita yang menanti di persisiran sana
bonda renangi penuh harapan

bonda harus tabah demi Jelita
harus mematahkan takut sengsara
harus utuh kaki berdiri dalam apa jua rasa
kerana bonda punya Jelita

Jelita
darah ini darah kita
perjuangan ini kita bersama
meski kau masih anak bonda yang kecil
kau seakan mengerti lara hidup bonda
kerana sejak di ketuban bonda lagi kau mengerti ombak rasa dari bonda

jadilah Jelita anak yang tabah
kelak besarmu pertahankanlah hidup bonda
kerana dengan tabah dikau ditimang bonda!
dengan bertahan bonda ada disisimu..

sentiasalah ada disisi bonda
jangan takut dengan derita

Dari bonda untuk jelita

Khamis, 2 Februari 2017

kau tahu kau siapa

ku kirim kau mawar putih mewangi
tidak berduri
semoga sampai kepadamu

ku kirim kau seutas kemaafan
yang tidak kau pohon
semoga sampai kepadamu

kukirim kau cebisan doa
hadiah dengan mujarab Al Fatihah
semoga kau ingat aku dengan secebis rasa kasih mahupun kasihan
kerana luka nanah yang kau kirim ini tidaklah membuak dendam

semoga sampai kepadamu

kau kirim aku mawar hitam
berduri dan luka
ianya telah sampai kepadaku.



hitam kelabu

ketika kutatap kepingan cermin kaca didepanku
hanya hitam kelam dan kelabu pilu yang muncul
lalu mata pada cermin kaca pun turut berkaca
kubiarkn ia pecah dan berderaian
seirama dalam dada yang penuh sebak dan sebu

jasad pada cermin itu sudah lesu
jiwa yang terkandung di dalamnya sudah parah
hatinya telah menjadi abu
mati dan berterbangan di sana sini
yang kekal dicerminan itu cumalah jasad tanpa jiwa
kosong
kisah hidupnya tragis dan sadis