Sabtu, 22 Julai 2017

catatan buat suamiku-shafiq (akan tiba masa itu)

pendakian kita telah belasan tahun kiraannya
masih kita tidak sampai ke puncak tuju
dibawa angin hilang hala
dibasah hujan berteduh pula
tiba masa aku jatuh..gigil..
aku hipotermia
suamiku
ketika langkahku terhenti tidak lagi menjejakmu kerana kesakitanku
ketika aku harus tinggalkan kau dalam destinasi ini
ketika harus kau lepaskan tangan ini
mendaki lah kau seperti yang kita lakar pada angin angan
dan pada setiap laluan yang tidak lagi ada aku di setiap jejak..ingatlah...
jiwa kerikil aku tidak pernah menderhaka pada budimu
kasar bicaraku tidak jemu melahirkan doa buatmu
mata tajamku tidak pernah memanah dendam pada khilafmu
tersasar sikapmu tidak akan pernah aku leret leret kan untuk dituntut kelak

suamiku
seiring pendakianmu yang tanpa aku
carilah jalan jalan yang lurus antara yang sesat
lihatlah ke depan dengan pandangan tulus
tinggalkan segala kesilapan lalu dalam pembetulan yang sahih
sangkakan duri pada setiap derapan dan kau akan lebih waspada
andaikata muncul teman pada pendakian yang hampir puncak nanti
jangan kau uji tulus hatinya dengan manis senyum
jangan kau nilai budi dengan lembut bicara
jangan kau khayal,leka,lupa segala tuju hanya kerana satu senyum
sekali sekala ingatlah pada aku yang mati dalam pendakian kita
setiap masa ingatlah pada segala impian aku untuk anak anak kita
suamiku..daki..dan dakilah
ceka lahl dan jangan goyah
kalau jatuh bangunlah dengan nafas baru
kalau putus jalan,cari dirimu dalam agamamu
demi anak anak kita
dan
demi aku yang telah tiada pada ketika itu.

nukilan dari isterimu yang tenat di pendakian
nur sharina cik ibrahim